Tarif Bekam, halalkah?

Saat ini banyak ikhwan yang berprofesi bekam, banyak yang membuka klinik bekam dengan tarif yang bahkan lebih mahal dari Rumah Sakit. Ada yang memasang tarif, Ada yang sukarela, Di lain pihak banyak ikhwa yang menolak upah bekam dengan alasan bahwa upah bekam itu haram.

Nah, bagaimana sebenarnya?

Tentang upah bekam ini, banyak diriwayatkan pada beberapa hadis.

1. Dari Anas bin Malik :

أنّ النّبى صلي الله عليه وسلم إحتجم وأعطى الحجام  أجره (بخاري مسلم)

          “Bahwa nabi pernah dibekam dan beliau memberikan upah kepada orang yang membekam (HR ahmad, 654)

 

2. Dari Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah bersabda,

لو كان حراما لم يعطه

“Seandainya upah bekam itu haram, pastilah beliau tidak memberinya” ((HR Ahmad, 2825)

 

3. Dari Rafi’ bin Khadij, bahwa rasululah bersabda,

كسب الحجّام خبيث ومهر البغيّ خبيث وثمن الكلب خبيث (احمد وابي داود وترمذي)

          : Upah tukang bekam itu buruk, upah pezina buruk, dan jual beli anjing juga buruk.(HR Abu Dawud 2967)

 

4. Dari Rofi’ bin Khodij bahwa Rasulullah saw bersabda,

ما اصاب الحجام فاعلفه الناضح

“Apa yang diperoleh oleh juru bekam sebaiknya dibelikan makanan untuk binatang” (HR.Ahmad 141)

5. Dari Abdullah bin Mas’ud bahwasanya Rasulullah bersabda,

نهي رسول الله عن كسب الحجام

“Rasulullah melarang mencari penghasilan dari bekam” (HR.Ibnu Majah 2165).

Hadis pertama dan kedua menunjukkan bahwa memberikan upah kepada juru bekam itu boleh dan halal. Seandainya dilarang pasti ada hadis yang melarangnya.

Namun di hadis yang ke tiga, menunjukkan bahwa upah yang diperoleh dari bekam adalah Khabits خبيث  (buruk) setara dengan hasil karena melacur, Maka sebaiknya upah dari bekam dipakai untk membeli makanan hewan (hadis ke empat).

 Hadis ke lima,  tidak ada larangan mengambil upah dari bekam, tetapi yang dilarang adalah mencari penghasilan (كسب الحجام)dari bekam.

Dengan demikian upah dari bekam adalah halal, tetapi خبيث  (buruk). خبيث  artinya sesuatu yang jelek atau buruk, dan tidak semua yang buruk atau jelek itu haram. Kadangkala خبيث  bermakna rodii yang berarti sesuatu yang tidak disukai manusia.

Syaikh Ibnu Utsaimin ditanya: “Apakah hukum memberi upah kepada tukang bekam atas usaha pembekamnya?”

Syaikh menjawab, “Tidak mengapa (boleh-boleh saja) memberi upah kepada tukang bekam”

Maka beliau meyarankan, agar sebaiknya tukang bekam tidak mengambil upah bekam, Andaikan mengambil pun hanya sekedarnya tanpa mengambil keuntungan. Dan tukang bekam mengerjakan bekam sebagai amalan sunah dan membekam sebagai sodaqoh bagi saudarnya dari kerusakan dan kebinasaan, dan sebagai sarana da’wah menghidupkan sunah rasulullah. Tetapi andekan ia mengambil upah, maka diperbolehkan walaupun itu perbuatan jelek.

 

Berikut ini hadits-hadits yang berkaitan dengan upah tukang bekam:

Hadits Pertama:

Dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu, beliau berkata:

نَهَى رَسُولُ اللهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ عَنْ كَسْبِ الْحَجّامِ، وَكَسْبِ الْبَغِيّ، وَثَمَنِ الْكَلْبِ

“Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam melarang dari upah tukang bekam, upah dari pezina dan upah dari jual beli anjing.”  (HR. Ahmad 2/299 no. 7976 (cet. Ar-Risalah),  Shohih  Lihat Nailul Author Tahqiq Subhi Hasan Hallaq 10/421)

Hadits Kedua:

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو، قَالَ: نَهَى رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ عَنْ كَسْبِ الْحَجّامِ

Dari Abu Mas’ud ‘Uqbah bin ‘Amr ia berkata : “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam melarang mencari rizki/upah melalui profesi praktek/tukang bekam”   [Diriwayatkan oleh Ibnu Majah no. 2165.  Shohih   Lihat Shohihul Jami’ no. 6976].

Hadits Ketiga:

عَنْ رَافِعِ بْنِ خَدِيجٍ، أَنَّ رَسُولَ اللّهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ قَالَ: كَسْبُ الْحَجّامِ خَبِيثٌ، وَثَمَنُ الْكَلْبِ خَبِيثٌ، وَمَهْرُ الْبَغِيّ خَبِيثٌ

Dari Raafi’ bin Khudaij radhiallaahu ‘anhu, : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda : “upah tukang bekam adalah buruk/kotor/keji, hasil jual beli anjing adalah buruk/kotor/keji, dan mahar (upah) pezina adalah buruk/kotor/keji”. (HR. Ahmad di al-Musnad 3/464, Abu Dawud no. 3421, At-Tirmidzi no. 1275, An-Nasa-i no. 4294, Ibnu Hibban dalam Shohihnya no. 5152,  Shohih   Dishohihkan oleh Syaikh Albani dalam kitab at-Ta’liqatul Hisan ala Shohih Ibni Hibban no. 5130)

المقصود بالخبيث هناك الرديء كما قال تعالى: {وَلا تَيَمَّمُوا الْخَبِيثَ مِنْهُ تُنفِقُونَ} [البقرة:267] يعني: الرديء، وليس خبيثاً بمعنى حرام.

Berkata Syaikh Abdul Muhsin al-Abbad – dalam Syarah Sunan Abi Dawudnya 23/391: “Maksud dari   khobits  di dalam hadits tersebut adalah buruk/hina/kotor sebagaimana ayat “dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya” (QS. Al-Baqaroh 267). Maksudnya adalah buruk/hina/kotor. Dan khobits maknanya bukan haram.”

Hadits Keempat:

Dalam Shohih Muslim tercantum hadits serupa dengan hadits diatas, lafazh yaitu :

ثَمَنُ الْكَلْبِ خَبِيثٌ، وَمَهْرُ الْبَغِيّ خَبِيثٌ، وَكَسْبُ الْحَجّامِ خَبِيثٌ

“Hasil jual beli anjing adalah buruk/kotor/keji, hasil usaha pezina adalah buruk/kotor/keji, dan upah tukang bekam juga buruk/kotor/keji” [HR. Muslim no. 1568.  Shohih   Lihat Silsilah Ahaadits as-Shohihah no. 3622].

Hadits Kelima:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ قَالَ: مِنَ السُّحْتِ كَسْبُ الْحَجّامِ، وَثَمَنُ الْكَلْبِ، وَمَهْرُ الْبَغِيّ

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : “Termasuk usaha yang haram adalah upah para tukang bekam” [Diriwayatkan oleh Ath-Thahawi dalam Syarah Musykil al-Atsar no. 4661;  Shohih   Lihat Subulus Salam 2/115].

Imam As-Son’ani dalam Subululus Salam 2/115 mengatakan : “Sukht disitu adalah tidak adanya kebaikan.”

Hadits Keenam:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ , عَنِ النَّبِيِّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ , قَالَ: ” ثَلَاثٌ كُلُّهُنَّ سُحْتٌ: كَسْبُ الْحَجّامِ , وَمَهْرُ الْبَغِيّ , وَثَمَنُ الْكَلْبِ

Dari Abu Hurairah, dari Nabi Shallallahu’alaihi wassalam, beliau bersabda: “Tiga penghasilan yang haram/tercela yaitu upah tukang bekam, dan mahar (upah) pezina adalah buruk/kotor/keji, hasil jual beli anjing adalah buruk/kotor/keji,” (HR. Ad-Daruquthni no. 3064,  Shohih   dishohihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Silsilah Ahaadits as-Shohihah no. 2990)

Hadits Ketujuh:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ احْتَجَمَ وَأَعْطَى الْحَجَّامَ أَجْرَهُ

Dari Anas bin Malik, bahwa Nabi Shallallahu’alaihi wassalam pernah berbekam dan memberikan kepada tukang bekam upahnya. (HR. Ibnu Majah no. 2164.  Shohih  Lihat Shohih Ibni Majah no. 2164, Mukhtashor Samail Muhammadiyah no. 309)

Hadits Kedelapan:

عَنْ عَلِيٍّ، قَالَ: احْتَجَمَ رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَأَمَرَنِي فَأَعْطَيْتُ الْحَجَّامَ أَجْرَهُ

Dari ‘Ali bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu, dia berkata : “Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah berbekam dan menyuruhku untuk memberikan upah kepada tukang bekamnya” (HR. Ibnu Majah no. 2163 dan Mukhtashar Asy-Syamaail Al-Muhammadiyyah, hal. 188 no. 310 Shohih  )

Hadits Kesembilan:

Dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhuma :

أَنّ النّبي صَلّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم َ دَعَا حَجَّامًا فَحَجَمَهُ وَسَأَلَهُ: كَمْ خَرَاجُكَ؟ فَقَالَ: ثَلَاثَةُ آصُعٍ. فَوَضَعَ عَنْهُ صَاعًا وَأَعْطَاهُ أَجْرَهُ

“Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah mengundang Abu Thoyiba (tukang bekam), lalu ia membekam beliau. Setelah selesai, Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepadanya : “Berapa pajakmu ?”. Ia menjawab : “Tiga sha’”. Lalu beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam membatalkan satu sha’ (dari setoran yang harus dibayarkan kepada majikannya karena sang majikan mensyaratkan pajak/setoran dari jasanya), kemudian memberikan upahnya.” (Shohih   Imam At-Tirmidzi dalam Mukhtashar Asy-Syamaail Al-Muhammadiyyah, hal. 188 no. 312)

Hadits Kesepuluh:

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، قَالَ: « احْتَجَمَ النَّبِيُّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَأَعْطَى الَّذِي حَجَمَهُ » وَلَوْ كَانَ حَرَامًا لَمْ يُعْطِهِ

“Ibnu ‘Abbas radliyallaahu ‘anhuma pernah berkata : “Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah berbekam Lalu beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam memberikan upah kepada pembekamnya. Seandainya upah bekam itu haram, niscaya beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak akan memberinya” (HR. al-Bukhori no. 2103, Shohih  )

Hadits Kesebelas:

عَنِ ابْنِ مُحَيّصَةَ، عَنْ أَبِيهِ، أَنَّهُ اسْتَأْذَنَ رَسُولَ اللهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ فِي إِجَارَةِ الْحَجّامِ، فَنَهَاهُ عَنْهَا، فَلَمْ يَزَلْ يَسْأَلْهُ فِيهَا حَتَّى قَالَ لَهُ: ” اعْلِفْهُ نَاضِحَكَ، وَأَطْعِمْهُ رَقِيقَكَ

“Dari Ibnu Muhayyishoh, dari bapaknya (Muhayyishoh) radliyallaahu ‘anhuma : “Bahwasannya ia pernah meminta ijin kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam untuk menyewa tukang bekam. Namun beliau melarangnya. Ia terus memohon dan meminta ijin kepada beliau, hingga beliau shallallahu’alaihi wassalam berkata kepadanya : ‘Hendaknya upahnya diberikan untuk makan untamu dan budakmu” (Hadits Diriwayatkan oleh Imam asy-Syafi’i dalam Musnadnya 2/166, Abu Dawud no. 3422, Ahmad 5/436, At-Tirmidzi no. 1277, Ibnu Majah no. 2166, dan yang lainnya; Shohih  )

Hadits Keduabelas:

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ: أَنَّهُ سُئِلَ عَنْ أَجْرِ الحَجَّامِ، فَقَالَ: احْتَجَمَ رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ، حَجَمَهُ أَبُو طَيْبَةَ، وَأَعْطَاهُ صَاعَيْنِ مِنْ طَعَامٍ، وَكَلَّمَ مَوَالِيَهُ فَخَفَّفُوا عَنْهُ، وَقَالَ: «إِنَّ أَمْثَلَ مَا تَدَاوَيْتُمْ بِهِ الحِجَامَةُ، وَالقُسْطُ البَحْرِيُّ»

“Dari Shahabat Anas bin Malik radhiallahu’anhu, bahwasannya beliau pernah ditanya tentang upah tukang bekam, maka beliau berkata, “Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam telah berbekam pembekamnya adalah Abu Thayiba, lalu setelah itu Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam memberikan kepadanya dua sho’ dari makanan, dan beliau shallallahu’alaihi wassalam berdialog dengan majikannya Abu Thoyiba agar diringankan pajak/setoran wajibnya (yang dibebankan sang Majikan kepada Abu Thoyiba setiap harinya), Kemudian Rasulullah Shallallahu’alaihi wassallam bersabda: “Sesungguhnya sebaik-baik apa yang kalian berobat dengannya yaitu berbekam/hijamah dan qusthul bahri (akar kering seperti pasak bumi bentuknya dan pahit rasanya dapat dibuat serbuk dan bermanfaat untuk sakit tenggorokan, panas, paru-paru dan yang lainnya.)” (HR. Al-Bukhori no. 5696 dan Muslim no. 1577 (62)  Shohih  )

Dalam Kitab Fathul Bari Syarah Shohih al-Bukhori 4/459, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani menguraikan tentang perbedaan pendapat di antara para ulama. Hal ini sebagaimana juga termaktub dalam kitab Nailul Author – (10/423-424 Tahqiq Syaikh Subhi Hasan Hallaq), Imam asy Syaukani memberikan penjelasan bahwa para ulama berbeda pendapat mengenai upah tukang bekam dalam hal menyikapi hadits-hadits tentang pelarangan dan bolehnya mengambil upah.

Perbedaan tersebut secara ringkasnya adalah sebagai berikut:

  • Mengharamkannya. Ini adalah pendapat beberapa ahli hadits yang memakai dalil dari hadits Abu Hurairah – hadits pertama tentang haramnya upah tukang bekam.
    Jawabnya: Pendapat yang mengharamkannya adalah tertolak berdasarkan hadits ketujuh hingga kesepuluh karena telah shahih riwayat bahwasannya Nabi Shallallahu’alaihi wassalam pernah memberikan upah kepada tukang bekam.
  • Jumhur ulama berpendapat usaha tukang bekam adalah halal dengan membawa nash-nash larangan kepada makruh tanzih bukan pada pengharaman.
    Berdasarkan hadits Anas (nomer 7 dan 12) dan Ibnu Abbas (nomer 10). Hal itu karena Hijamah itu dibutuhkan oleh kaum muslimin ketika diperlukan namun upah dari bekam adalah sesuatu yang hina/kotor. Ini juga dikuatkan oleh Hadits Muhayyisah yang menganjurkan upah dari bekam digunakan untuk memberi makan ternak dan budaknya. Kalau larangan itu berarti pengharaman niscaya Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam tidak memerintahkan untuk memberi makan dari sesuatu yang haram kepada ternak maupun budak.
  • Ada juga yang berpendapat bahwa larangan mengambil upah dari praktek bekam hukumnya telah mansukh (dihapus).
    Ini adalah pendapat Ath-Thahawiy (Lihat Syarah Ma’anil Atsaar 4/131). At-Thahawi mengira bahwa kemungkinan dari larangan itu hukum asalnya adalah haram kemudian dihapuskan dan berubah menjadi mubah. Sedangkan Naskh pengapusnya itu tidak bisa tetap hanya dengan adanya kemungkinan saja tanpa dalil yang jelas tentang mana hadits yang lebih dahulu dan mana hadits yang datang belakangan (Lihat Fathul Bari 4/459). Selain itu, pendapat diatas juga hanya bisa diterima jika jalan penggabungan tidak memungkinkan. Sedangkan dalam kasus ini, jalan penggabungan masih sangat dimungkinkan.
  • Imam Ahmad berpendapat tentang hukum larangan itu adalah berkaitan dengan orang yang merdeka dan budak. Apabila tukang bekam tersebut merdeka (bukan budak), maka hukumnya haram tidak boleh menggunakan upah bekam untuk kebutuhan hidupnya dan boleh diinfaqkan kepada budaknya untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Namun bila tukang bekam tersebut seorang budak, maka boleh hukumnya menggunakan upah bekan untuk kebutuhan hidupnya. Ini sesuai dengan hadits Muhayyishoh.(Lihat al-Mughni: 8/119-120).
    Pendapat ini dapat dibantah dengan alasan sesungguhnya syari’at tidak pernah membedakan antara budak dan orang merdeka dalam hal perintah mencari mata pencaharian yang halal.
    Perintah ini berlaku umum sebagaimana firman Allah ta’ala :فَكُلُوا مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ حَلالا طَيِّبًا وَاشْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ“Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezeki yang telah diberikan Allah kepadamu; dan syukurilah nikmat Allah jika kamu hanya kepada-Nya saja menyembah” [QS. An-Nahl : 114].
  • Ibnul Arabi (Lihat Aridhotul Ahwadzy 5/276-277) menjamak/menggabungkan hadits larangan dan bolehnya upah bekam dengan syarat apabila tukang bekam memasang tarif tertentu, maka usahanya tersebut tidak dibenarkan. Namun jika tidak, maka dibenarkan.
    Pendapat Ibnul Arabi ini adalah pendapat yang dapat diperhitungan untuk menggabungkan hadits larangan dan bolehnya upah bekam.

Perlu diketahui makruh itu ada dua yaitu  MAKRUH TAHRIM  – sesuatu yang dibenci namun lebih dekat dengan pengharaman, dan yang kedua  MAKRUH TANZIH – yaitu sesuatu yang dibenci namun lebih dekat dengan penghalalan. (Lihat Anisul Fuqaha fi Ta’rifat alfadz al-Mutadawalah bainal fuqaha – Qasim bin Abdullah bin Amiir Ali Al-Qunawy cet. Darul Kitab al-Ilmiyyah hal. 1/104)

Dari kelima pendapat tersebut, pendapat yang paling rajih adalah pendapat jumhur (membawa pelarangan pada makna makruh tanzih) (Lihat Nailul Author X/424)

Hal ini sebagaimana perkataan At-Tirmidzi :

وَقَدْ رَخَّصَ بَعْضُ أَهْلِ العِلْمِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ وَغَيْرِهِمْ فِي كَسْبِ الحَجَّامِ، وَهُوَ قَوْلُ الشَّافِعِيِّ

“Sebagian ahli ilmu dari kalangan shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan selainnya memberikan keringanan dalam hal upah tukang bekam. Dan itulah yang menjadi pendapat dari Asy-Syaafi’iy” [Lihat Sunan At-Tirmidzi setelah hadits no. 1278].

Imam Ibnul Qayyim berkata berkaitan dengan hadits Anas (hadits no 12):

وَفِيهَا دَلِيلٌ عَلَى جَوَازِ التَّكَسُّبِ بِصِنَاعَةِ الْحِجَامَةِ، وَإِنْ كَانَ لَا يَطِيبُ لِلْحُرِّ كْلُ أُجْرَتِهِ مِنْ غَيْرِ تَحْرِيمٍ عَلَيْهِ، فَإِنَّ النَّبِيَّ صَلّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ أَعْطَاهُ أَجْرَهُ وَلَمْ يَمْنَعْهُ مِنْ أَكْلِهِ وَتَسْمِيَتُهُ إِيَّاهُ خَبِيثًا كَتَسْمِيَتِهِ لِلثَّوْمِ وَالْبَصَلِ خَبِيثَيْنِ، وَلَمْ يَلْزَمْ مِنْ ذَلِكَ تَحْرِيمُهُمَا.

Di dalam hadits tersebut terdapat dalil bolehnya penghasilan/upah dari praktek bekam, walaupun tidak baik bagi orang yang merdeka untuk memakan upah praktek bekam namun tidak mengandung pengharaman, karena Nabi Shallallahu’alaihi wassallam memberikan upah kepada pembekamnya dan tidak melarang Abu Thoyiba untuk memakannya. Dan penyebutan “Khobits” (kotor) dari upah bekam itu adalah sebagaimana penyebutan dari bawang putih dan bawang merah sebagai “Khobitsaini” (dua buah kotoran) dan hal itu tidak mengharuskan konsekuensi bahwa keduanya sebagai barang yang haram. (Lihat Zaadul Maad 4/63)

Syaikh Abdul Karim al-Khudhoir berkata dalam kitabnya Syarah al-Muwaththo Imam Malik: Larangan Rasulullah Shallallahu’alahi wassalam di atas adalah larangan yang masuk dalam makruh littanzih (makruh yang lebih dekat kepada yang halal). (Lihat Syarah Az-Zarqani Alal Muwaththo’ 4/609).

Meskipun yang rojih dari upah praktek bekam adalah dibolehkan namun yang perlu dicamkan yaitu   “upah praktek bekam adalah upah yang hina” . Tidak selayaknya bagi seorang muslim yang masih diberikan Allah kekuatan dan kelapangan rezki untuk mengambil upah berlebihan dari pembekaman bahkan menggantungkan mata pencahariannya dari hal tersebut. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah memerintahkan Muhayyishoh untuk mempergunakan upah bekam untuk membelikan makanan ternak. Dan semua kata-kata khobits, suht, dan yang serupa merupakan celaan dari Baginda Nabi Shallallahu’alaihi wassalam yang menerangkan kepada kita tentang hinanya/kotornya upah bekam tersebut.

Sangat disayangkan fenomena merebaknya pengamalan sunnah yaitu berbekam diselubungi dengan keinginan untuk menggantungkan mata pencaharian semata-mata dari upah bekam. Dan biasanya dengan modal nekat dan ilmu yang pas-pas-an banyak saudara-saudara kita membuka praktek-praktek bekam dengan mengindahkan celaan dari hadits-hadits yang shohih diatas. Bekam itu memang diperuntukkan kepada setiap muslim namun tidak setiap muslim itu dianjurkan untuk menjadi pembekam, hal itu bisa dilihat dari sekian banyak hadits dari Baginda Nabi Shallallahu’alaihi wassalam, hanya nama Abu Toyibah sajalah yang dianggap sebagai pembekam Nabi, kalaulah bekam itu mudah dan dianjurkan kepada para shahabat Nabi radhiallahu’anhum tentunya akan banyak penyebutan pembekam Nabi Shallallahu’alaihi wassalam selain dari Abu Toyibah. Oleh karena tidak bisa setiap orang tanpa ilmu yang cukup bisa menjadi pembekam.

Nasehat Bagi Saudaraku Pembekam

Wahai saudaraku pembekam, semoga Allah senantiasa mencurahkan keberkahan selalu kepadamu…cukuplah ridho Allah dan Rasul-Nya Shallallahu’alaihi wassalam menjadi niatan antum dalam menolong sesama kaum muslimin. Agar apa yang antum lakukan senantiasa barokah.

Tidak selayaknya bagi antum untuk menggantungkan mata pencaharian dari Bekam semata padahal masih banyak pintu rezki yang lainnya terbuka luas bagi hamba-hamba-Nya yang selalu berikhtiyar untuk mendapatkan rezki halal lagi barokah.

Dan tidak selayaknya pula bagi antum wahai saudaraku yang mulia untuk memberikan tarif/mematok tarif untuk melakukan pembekaman. Hal itu menyalahi aturan yang terkandung dari Hadits Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam yang shohih, yaitu:

Dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhuma :

أَنّ النّبي صَلّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم َ دَعَا حَجَّامًا فَحَجَمَهُ وَسَأَلَهُ: كَمْ خَرَاجُكَ؟ فَقَالَ: ثَلَاثَةُ آصُعٍ. فَوَضَعَ عَنْهُ صَاعًا وَأَعْطَاهُ أَجْرَهُ

“Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah mengundang Abu Thoyiba (tukang bekam), lalu ia membekam beliau. Setelah selesai, beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepadanya : “Berapa pajakmu ?”. Ia menjawab : “Tiga sha’”. Lalu beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam membatalkan satu sha’ (dari setoran yang harus dibayarkan kepada majikannya karena sang majikan mensyaratkan pajak dari jasanya), kemudian memberikan upahnya” [Hadits Shohih, Imam At-Tirmidzi dalam Mukhtashar Asy-Syamaail Al-Muhammadiyyah, hal. 188 no. 312].

Coba perhatikan kata- “KAM” berapa, pertanyaan dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam itu mengandung maksud  biaya pembekaman dibayarkan setelah berbekam dan ditanya oleh yang dibekam serta tidak ditentukan berdasarkan keuntungan atau keinginan sang pembekam semata, namun jawaban dari Abu Thoyiba itu mengandung pemahaman bahwa tiga sho’ saat itu merupakan upah yang biasa ia terima dari praktek bekam yang dilakukannya. Sehingga tidak selayaknya para saudaraku pembekam untuk memberikan/mematok tarif sebelum pembekaman dilakukan dan mengharap keuntungan yang sebanyak-banyaknya.

Tidak bolehnya mematok tarif itu juga terkandung dalam perkataan Imam Ibnul Qayyim tentang hadits Anas no. 12: “Didalamnya terdapat dalil tentang bolehnya menyewa thobib dan yang selainnya (praktek medis) tanpa ada akad tariff namun hendaknya sang pasien memberikan upah yang selayaknya atau apa yang diridhoi oleh si pembekam.” (Lihat Zaadul Ma’ad 4/57)

Dan jawaban dari Abu Toyibah juga mengisyaratkan bahwa pembekam boleh menjawab pertanyaan berapa upahnya dengan mengisyaratkan pembayaran yang sudah biasa dilakukan oleh orang-orang yang dibekamnya, dan ini pun tidak boleh mengambil untung yang banyak, hendaknya secukupnya saja. Karena jikalau boleh pembekam itu mendapatkan untung yang banyak maka tentunya Abu Toyyibah akan menyebutkan angka biaya yang lebih fantastis dari sekedar tiga sho.

Jadi jelek disini bukan karena darahnya yang keluar karena darah kotor sehingga dianggap jelek, Tapi jelek perbuatannya sebagaimana hadisb yang jelas tadi.

Inilah nasehat yang saya kumpulkan dari Syaikh Guru saya – Syaikh Muhammad Musa Alu Nashr hafizhahullah pada tahun 2002.

  • Al-Quran.
  • Shohih Al-Bukhori, Muslim, Mustadrak al-Hakim cet. Daar al-Ma’arif.
  • Sunan At-Tirmidzi, An-Nasa-i, Ibnu Majah, Abu Dawud cet. Maktabah al-Ma’arif.
  • Musnad Imam Ahmad cet. Baitul Afkar Dauliyah.
  • Irwaul Ghalil Fi Takhrij Ahaadits Manaris Sabiil oleh Syaikh Imam Muhammad Nashiruddin al-Albani cet. Al-Maktab al-Islamy th. 1405 H.
  • Mukhtashor As-Syamail al-Muhammadiyah Imam at-Tirmidzi, ditahqiq dan diringkas oleh Syaikh Imam Muhammad Nashiruddin al-Albani cet. Maktabah al-Ma’arif th. 1406 H.
  • Silsilah Ahaadits ashShohihah oleh Syaikh Muhammad Nashirrudin al-Albani cet. Maktabah al-Ma’arif.
  • Ath-Thibb an-Nabawy oleh Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah, hal. 309, cet. Maktabah Nizaar Musthafa al-Baz, th. 1418 H
  • Fathul Bari Syarah Shohih al-Bukhori oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani cet. Daarus Salam ar-Riyadh th. 1421 H.
  • Nailul Author Min Asrory Muntaqal Akhbar oleh Imam asy-Syaukani, Tahqiq Muhammad Syaikh Subhi bin Hasan Hallaq, cet. Dar Ibnul Jauzi 1427 H
  • Shahih at-Thibb an-Nabawy Fi Dha-il Ma’arif ath-Thabiyyah wal ‘Ilmiyyah al-Haditsah oleh Syaikh Salim bin Ied al-Hilaly hal. 401, cet. Maktabah al-Furqaan, th. 1424 H.
  • Manhajus Salamah fi Tadawi bil Hijamah oleh Syaikh Muhammad Musa Alu Nashr (hal. 142-143)

dikutip dari Abu Kayyisa dan Zaki Rakhmawan, http://belajarhadits.com/

SARAN :

1.  pasien infaq suka rela. seikhlasnya.

2. pasien diminta menyediakan sendiri (bisa membeli, bisa membawa sendiri) bahan-bahan dan alat bekam, kemudian pasien infaq suka rela untuk jasa terapisnya .

3.  Bisa ditarik biaya, tetapi harus disediakan waktu-waktu untuk bekam gratis dengan sistem proporsional antara yang membayar dan yang gratis.

 


7 Comments

  1. samani April 1, 2013 4:01 am  Reply

    Asslmkum. ustadz, ana ingin bertanya perihal upah bekam. Sebenarnya tadinya ana dengan istri mau pelatihan bekam karena ingin buka praktek bekam. dan tentunya ada keuntungan untuk kami berdua. dengan cara seperti ini ;
    1. khusus untuk orang kaya/berada harganya mahal
    2. untuk yang tidak mampu sangat murah bahkan gratis
    ana dengan istri ingin menyasar pada segementasi kelas menengah keatas. tujuannya agar bekam ini tidak hilang ditelan jaman dan tidak dianggap murahan. ana sudah dengar dan baca hadits diatas(tidak semua), dan ana berpikir klo pembekam dilarang menerima upah bekam,khawatirnya tidak ada lagi yang mau belajar bekam dan sunnah inipun hilang dikemudian hari.seperti layaknya orang2 yang masuk kedokteran rata2 karena berharap pada penghasilan dikemudian hari setelah lulus(setidaknya hrapan inilah yang selalu di bicaRAkan oleh teman2 ana di fakultas kedokteran entah ditempat lain). bagaimana menurut ustadz mengenai hal ini?
    oy, setelah membaca artikel ini ana jadi sadar bahwa bekam bukanlah tempat untuk mencari uang. tapi ana tetap akan mempelajari bekam dan mempraktekannya walaupun tidak adanya penghasilan dari bekam, insyalloh. dengan harapan ridha Alloh samapi kepada ana dan keluarga.
    Oy , ustadz ana ingin bertanya lagi
    1. bagaimana jika praktek bekam ana gabung dengan herbal, jadi bekamnnya gratis tapi herbalnya bayar. gimana hukumnya?
    2. bagaimana jika ana mengadakan pelatihan bekam. apakah tidak mengapa jika ana mengambil upah dari pelatihan itu?
    3.lalu bagaimana jika praktek bekam ana gabung dengan praktek lain, misal praktek kedokteran ane, atau therapy lain misal akupuntur. bolehkah ana menentukan tarif dan mengambil upahnya?
    jazzakalloh ustadz
    wassalmkum

    • drwadda May 7, 2013 3:44 am  Reply

      boleh saja.

    • drwadda May 7, 2013 3:45 am  Reply

      kalau antum mau mengambil segmen menengah ke atas itu bagus, tp jangan lupa ada segmen bawah, dan ada gratis untuk mebersihkan harta kita

  2. Bambang D September 7, 2013 5:46 pm  Reply

    Subhanallah. Ana selama ini belum baca hadist diatas. Mengenai subhat upah bekam seperti itu rupanya. Mudah2an sunnah ini tidak salah digunakannya. Ilmu yang bermanfaat. Barokallahu fiik

    • drwadda October 9, 2013 2:56 pm  Reply

      ya mas bambang. sms saja ke nmer saya langsung

  3. Muhammad Aini April 20, 2016 12:45 pm  Reply

    Alhamdulillah sudah dapat ilmu lagi tentang masalah bekam.syukurlah Allah masih membimbing hamba dalam melaksanakan sunnah bekam ini dan sudah hampir lima th ini melaksanakan bekam dan ana bersyukur tidak menyebut berapa tarif nya .mungkin inilah kasih sayang Allah. Semoga dgn Sunnah bekam ini menjadi asbab penyembuh bagi yang menderita sakit dan menambah keyakinan akan kandungan rahasia sunnah bekam sebagai anjuran Nabi. Sekali lagi trimasih atas ilmunya.

    • drwadda August 1, 2016 4:37 am  Reply

      بارك الله فيك

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*